jump to navigation

Kisah Sephia dan Sephio (Part 1) November 8, 2006

Posted by mblendes in cerita pendek.
trackback

Pernah ngomentarin tindakan orang lain yang menurutmu salah?

Kisah seorang Sephia

“ Gue dulu sebel banget sama nyokap tiri gue, dia udah ngerusak rumah tangga orang lain, ngerebut kebahagiaan keluarga gue, nyakitin hati nyokap, bikin bokap gue ga pulang-pulang ke rumah lagi, ngehancurin hati gue, bikin sekolah adek gue berantakan…., masih banyak-lah yang lainnya. Pokoknya dosa dia ma keluarga gue dah ga keitung lagi.

Sampe panas telinga ini tiap hari denger nyokap bokap berantem gara-gara perempuan sialan itu, gue jadi males pulang ke rumah. Pokoknya gue beredar, keluyuran ke mana aja, rumah jadi tempat yang paling menyebalkan buat gue.

Emangnya lo pikir enak tiap hari dengar nyokap bokap gue teriak-teriak sampe semua tetangga pada denger? Emangnya enak tiap hari harus ngebersihin piring terbang yang pecah berserakan di laintai? Malu, kesel, benci & dendam, udah campur aduk jadi satu. Semua itu terus berjalan sampe bokap keluar dari rumah, pergi sama tu perempuan dan ninggalin kami sekeluarga.

Waktu itu gue mikir, tu perempuan punya otak ga sih? Punya perasaan ga sih? Udah tau suami orang masih aja diembat. Ga laku amat sih, kaya ga ada cowok laen aja…….

Gue kasian banget ma nyokap yang jadi sakit-sakitan karena kebanyakan mikir, makan ati + harus kerja keras buat ngehidupin sisa keluarga gue. Swear, gue ga akan pernah mau jadi WIL kaya si perempuan sialan itu

Tapi itu dulu….

Sekarang gue ada di posisi yang sama ma tu perempuan sialan. Gue ga bisa nepatin janji gue untuk ga jadi perempuan kaya dia. YA sekarang gue jadi seorang perempuan sialan, gue juga jadi Sephia dari suami orang, bedanya cuma : istri pacar gue itu ga tau kalo suaminya selingkuh…sstt jangan bilang-bilang ya

Pasti lo mikir gue udah gila – sarap kali yee…. Yah, mungkin. Pacar gue emang da punya istri, gue tau itu. Tapi gue sayang banget ma dia, dia sosok laki-laki yang gue butuhkan dalam hidup ini. Peduli amat gue bisa jadi istrinya atau ga. Yang penting gue dapet cintanya. Lagian gue kan ga gangguin istrinya, gue cuma ganggu pacar gue hehe……:op

Bukan salah gue kan kalo dia selingkuh, berarti kan istrinya ga bisa jagain dia. Lagian pacar gue itu bilang dia ga bisa dapet kebahagiaan dari istrinya, dia ngerasa lebih bahagia kalo sama aku. Apa gue salah jatuh cinta? Bukannya cinta takkan salah?

Eh, tapi kadang-kadang kalo pas pacar gue lagi sibuk ma keluarganya gue kesepian juga, gue BT, gue kan bisa jealous juga, jadi daripada pusing sendiri akhirnya gue mutusin untuk nyari Sephio aja. ”

Kisah seorang Kekasih Sejati

“Asemmmm…..kam***, duan***

Kurang ajar, ga sopan, pacarku selingkuh lagi. LAGI !!!! Emangnya aku kurang apa tho? Cuma kurang ganteng ma kaya aja kok dibandingin para Sephio-mu itu :o* Udah disabar-sabarin, udah dinasehatin kok ya masih mlengkar, masih aja nyari cowok laen. Putus ma selingkuhan yang satu ganti lagi punya selingkuhan yang lain.

“ Wis , cukup, habis sudah kesabaranku, tiada lagi maaf bagimu, wong lanang kok dinggo dolanan !!! ”

Bisa-bisanya aku ngomong kaya gitu padahal di dalam hati pedih-nya setengah idup :o(

Awas kamu yah….pasti aku bakal dapetin yang lebih baik dari kamu

“ Bilang sama pacar barumu itu jadi cowok tuh yang gentle, wong aku yang duluan dapetin kamu, duluan nglamar kamu, kok malah aku yang dibilang ngrebut pacarnya. Mbok yo ngoco sik tho Mas !!! “

————————————————————————————————————

Coba tebak apa kelanjutan dari kedua kisah itu? Yup sekarang si Sephia lagi jalan sama sang Kekasih Sejati. Dan sang Kekasih Sejati pun jadi seorang calon Sephio.

Begitulah kehidupan manusia. Apa yang dulu dianggap sebuah kesalahan kini bisa diputarbalikkan dan dianggap sebuah kebenaran.

Salah satu faktor penyebabnya bisa jadi adalah perbedaan situasi dan kondisi seseorang pada waktu yang berbeda pula. Kita bisa ngejudge orang lain salah karena saat itu kita tidak berada pada posisi orang yang kita anggap salah itu dan menganggap apa yang dilakukannya adalah sebuah kesalahan.

Mungkin akan lebih baik kalo kita bisa lebih peka dalam melihat situasi dan kondisi yang sedang terjadi serta melihat suatu kejadian dari sudut pandang orang lain.

Lebih baik kita belajar melihat sebuah kebenaran tanpa perlu ngejudge kesalahan orang lain. Siapa tahu suatu saat kita berada pada posisi yang sama.

—story from smilefiction—

 

 

 

Comments»

1. cindymon - November 8, 2006

huahuahua…seru rek :p

a very good point, never judge poeple🙂

2. mblendes - November 8, 2006

Sudut pandang bisa berubah jika kita menjalani apa yang mereka jalani.
Hidup memang tidak seindah angan, namun hidup akan tetap terus berjalan walaupun tidak sepeti yang kita inginkan.

jadi ya, itulah kenyataan hidup yang bisa dijadikan pelajaran bagi yang belum mengalaminya sehingga tidak akan pernah berpandangan picik bila melihat orang menjalaninya…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: